ARTIKEL

Pengasuhan di Masa Pandemi

2020/07/21 15:19:17
Seri : Perempuan Tangguh Di Masa Pandemi
Rensi, M.Psi., Psikolog
UPT PPA Pada Dinas P3APPKB Prov.Kalteng
Tim Gerakan BERJARAK Dinas P3APPKB Prov.Kalteng

Idealnya dalam sebuah keluarga bagaimana pengasuhan yang diberikan orangtua akan membentuk anak-anaknya dan sangat mempengaruhi seluruh aspek kehidupan sang anak kelak. Dimasa sekarang ini, orangtua tentunya akan lebih memiliki banyak waktu bersama dengan anak-anaknya seiring dengan adanya kebijakan SFH (School From Home). 

Orangtua dapat memanfaatkan waktu ini salah satunya dengan komunikasi dan kelekatan yang optimal terhadap anak dalam rangka memberikan pengasuhan yang membentuk sang anak menjadi semakin lebih baik. Beberapa hal pokok yang harus orangtua lakukan untuk membentuk anak serta memberikan pengasuhan pada anak di masa critical time (masa kritis) anak untuk menstimulasi tahapan perkembangannya secara maksimal diantaranya :

  1. Terapkan didiplin positif pada anak. Ketika menjalankan pola asuh sebaiknya anak mulai diperkenalkan pada adanya aturan dan disertai dengan disiplin yang positif. Usahakan untuk selalu mengatakan hal yang positif untuk membantunya memahami dan menjalani aturan yang diperkenalkan sehingga membentuk pemikiran dan respon yang lebih baik dalam penerapan aturan. Adanya batasan-batasan/aturan yang dibuat agar anak mulai terbiasa dengan batasan dan mampu beradaptasi pada relasi sosial yang lebih luas. Umumnya pada saat aturan dijalankan reaksi anak bisa saja mengalami tantrum. Jika hal ini terjadi orangtua sebaiknya tidak membalas dengan membentaknya ataupun menyalahkan. Namun sebaliknya, beri anak waktu untuk meluapkan emosinya dan ketika sudah tenang minta anak untuk mengungkapkan perasaannya terlebih dahulu dengan sikap yang kooperatif dan berikan penjelasan atau alasan maupun solusi yang mudah ia pahami. Dengan cara ini anak akan terbiasa mengungapkan pikiran dan perasaannya kepada orangtua serta terbiasa dengan polakomunikasi yang positif. Namun seiring dengan berjalannya waktu orangtua juga harus beradaptasi terhadap anak. Hal ini dikarenakan seiring dengan bertambahnya usia anak, aturan hendaknya bukan aturan yang terlalu detail sebab semakin bertambah usia anak maka mereka semakin bisa dilatih untuk mengatur diri sendiri.                                                                                                                                                        
  2. Pahami perasaan Anak dan Berikan Dukungan. Orangtua harus memahami bahwa anak juga memiliki perasaan yang perlu dipahami. Namun pada usia anak-anak umumnya mereka memiliki kemampuan verbal yang terbatas untuk mengungkapkan perasaannya. Oleh karena itu, orang tua dapat membantu mengenalkan emosinya kepada anak sedari kecil. Misalnya saat anak menangis, sedih, kesal, tertawa dengan memberikan pengertian dan pemahaman. Kemampuan kognitif anak untuk memahami sebab akibat dan hal-hal yang bersifat abstrak masih terbatas, karena itu dukungan orangtua dalam memahami dan memberikan ruang bagi anak dalam mengungkapkan apa yang ia rasakan melalui kata-kata akan sangat membantu anak memahami dan belajar bagaimana mengungkapkan perasaannya.                                                                                                                           
  3. Hindari Pelabelan. Tanpa sadar orangtua dapat memberi label sepihak pada anak. Misalnya anak yang aktif sebagai "anak nakal", "anak cerewet", dan lain-lain. Pelabelan negatif dapat membuat anak menjadi pribadi yang tidak percaya diri. Selain itu, pelabelan juga dapat berdampak pada kepribadian yang akan terbentuk. Oleh karena itu, hindari pelabelan negatif terhadap anak agar dapat mendukung proses perkembangannya.                                                                                                     
  4. Kontrol emosi. Ketika orangtua mampu mengontrol emosi, maka secara tidak langsung dapat menghindari terjadinya trauma secara fisik maupun psikis bagi anak. Efek traumatik pada anak akan sangat mempengaruhi perkembangan karakter anak bahkan dalam jangka waktu yang panjang. Oleh karena itu pastikan orangtua dapat menenangkan diri terlebih dahulu sebelum mengajak anak berkomunikasi mengenai kesalahan yang dilakukan anak. Ketika emosi orangtua tidak terkendali maka dapat menularkan kecemasan pada anak dan memungkinkan terjadinya kesalahan persepsi sebagai sesuatu yang traumatik.                                                                                                                 
  5. Adaptasi. Beradaptasi berarti menyesuaikan diri dengan keadaan. Orangtua dapat membantu anak untuk dapat menumbuhkan kemampuan anak dalam menyesuaikan diri. Overprotective meskipun dilakukan dengan maksud positif namun jika diterapkan secara berlebihan maka akan memberikan peluang anak gagal beradaptasi. Akibatnya disaat keadaan tidak enak, dengan mudahnya anak akan menyerah dengan keadaan karena tidak mampu beradaptasi. Adaptasi merupakan sesuatu yang dipelajari bukan tiba-tiba didapat. Adaptasi dipelajari anak ketika ia diberikan kesempatan untuk melakukan/memutuskan/mengerjakan/menyelesaikan sesuatu sendiri.                                                                                                                                                                                                                  
  6. Aturan. Anak diperkenalkan pada adanya aturan bahwa ada batasan-batasan yang dibuat agar mereka aman/baik bagi mereka maupun lingkungan. Pada saat anak tidak terbiasa mengatur segala sesuatu untuk diri sendiri namun lebih sering orangtua yang mengatur akan membuat anak menjadi tidak mandiri. Contoh sederhana mengatur jam makan, belajar dll. Namun, orangtua juga harus beradaptasi seiring dengan bertambahnya usia. Aturan hendaknya bukan aturan yang terlalu detail. Karena hal-yang terlalu detail setiap saat tidak harus selalu diatur. Semakin besar semakin mereka bisa dilatih untuk mengatur diri sendiri.                                                                                                              
  7. Rasa Percaya. Pada dasarnya anak-anak ingin didengar dan diberikan kepercayaan, namun terkadang uasia anak yang masih kecil menjadi alasan bagi orangtua untuk bersikap mengambil keputusan dan mengatur segala sesuatunya. Orangtua perlu memahami bahwa tidak semua hal dapat diatur dan diputuskan bagi anak. Ada hal-hal yang harus diajarkan sejak dini apa yang bisa diputuskan sendiri oleh anak dan apa yang bisa diatur sendiri oleh anak. Oleh karena itu, orangtua juga harus belajar memberikan kepercayaan kepada anak dalam hal mengatur ataupun memutuskan sesuatu yang sudah bisa dilakukan oleh anak. Sejak kecil anak perlu diberikan kepercayaan untuk melakukan kegiatan sendiri agar terlatih untuk jadi pribadi yang berpikir kritis dan mandiri. Anak yang semenjak kecil diberikan kepercayaan untuk mengungkapkan pendapat, mengatur dan memutuskan kegiatannya akan belajar mengenai tanggung jawab.

Jaga jarak, pakai masker, cuci tangan, dan tetap sehat.

 

ARTIKEL

Secara umum terdapat lima permasalahan yang dihadapi oleh para penyandang disabilitas karena keterbatasannya, yaitu: masalah kesehatan, ekonomi, pendidikan, pendampingan hukum ...
2020/11/30 15:25:25 Baca
Pembangunan keluarga menjadi salah satu isu pembangunan Nasional dengan penekanan pada pentingnya penguatan ketahanan keluarga. Pembangunan keluarga adalah upaya mewujudkan ...
2020/11/30 12:10:45 Baca
Semakin baik ketahanan keluarga, semakin baik pula kemampuan keluarga menghadapi perubahan akibat pandemi dan pascapandemi. Setiap keluarga harus bisa meningkatkan ...
2020/08/05 17:23:18 Baca
Menjaga kesehatan reproduksi adalah hal yang sangat penting terutama bagi para remaja . Karena pada masa remaja adalah waktu terbaik untuk ...
2020/08/05 17:10:49 Baca
Idealnya dalam sebuah keluarga bagaimana pengasuhan yang diberikan orangtua akan membentuk anak-anaknya dan sangat mempengaruhi seluruh aspek kehidupan sang ...
2020/07/21 15:19:17 Baca